Melawan Barcelona, Setien Menjadi Andalan Bagi Zidane

Melawan Barcelona, Setien Menjadi Andalan Bagi Zidane

Frenkie de Jong mulai memecah garis. Ansu Fati mulai memaksakan diri. Clement Lenglet mencetak gol dan telah membuktikan bahwa dia jauh di depan Samuel Umtiti dalam urutan kekuasaan. Sergio Busquets, sangat lambat, menjadi dikenali sekali lagi. Arturo Vidal dan Lionel Messi berusaha menciptakan kembali masyarakat yang sebelumnya eksklusif di mana Messi dan Luis Suarez mendapat banyak manfaat.

Tetapi Setien, dibandingkan dengan Zidane, adalah seorang pemula. Bukan hanya untuk memenangkan trofi, bukan karena dia tidak memiliki karir yang berharga dibandingkan dengan pemain Prancis yang hebat itu. Tidak. Setien memiliki prinsip sepak bola yang kukuh, jelas dan sangat menghibur: menangkan bola dengan cepat, mengopernya dengan tajam dan berulang-ulang, melepaskan bola, menciptakan segitiga pendukung dari opsi-opsi passing untuk pemain bola, mencoba mengendalikan pertandingan.

Menang, ya, tetapi menang dengan bakat dan menyerang jika mungkin. Hanya karena dia di Camp Nou, tiba-tiba dengan pemain yang lebih baik daripada sebelumnya, tidak ada yang bisa dia perbarui tentang cita-cita sepakbola yang telah menopangnya selama hari-hari bermainnya dan melewati tahun ke-60nya.

Tugasnya yang tertunda adalah belajar tentang pasukannya; belajar tentang suasana hati mereka, kapasitas individu mereka, kapan harus mendorong mereka, kapan harus istirahat mereka, kapan harus menghukum mereka, kapan harus berunding dengan mereka dan mempercayai mereka. Tanyakan kepada pelatih mana pun: belajar tentang dan memahami sepenuhnya, kemudian memotivasi dan memimpin, sekelompok atlet yang terdiri dari 20-an lebih rumit, membuat frustrasi, dan bagian terbesar dari cara Anda mendapatkan gaji.

Tambahkan fakta bahwa skuad Anda terdiri dari multi-multi jutawan – salah satunya menghasilkan sekitar € 100 juta per tahun – dan penuh dengan orang-orang yang benar-benar melihat semuanya, melakukan semuanya, dan faktor kesulitannya berlipat ganda sekitar angka yang terkandung dalam paket pembayaran Messi: jutaan.

Zidane berada dalam situasi yang berbeda, dan itu menunjukkan. Terlebih lagi, kita berbicara tentang faktor yang paling mungkin membedakan kedua pria itu dalam perlombaan 15 pertandingan dengan rekaman itu.

Dia mengambil alih rakyat jelata musim lalu. Dia adalah pelatih ketiga dalam masa itu; para pemain lelah, bosan, kurang matang atau setengah hati. Penunjukannya sebagai pelatih kebugaran Gregory Dupont merupakan masterstroke.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *